Butuh Penjiwaan

penjiwaan
Habis rapat dengan bu Kapus di Lantai 2. Kami dibacakan rapor kinerja kami sampai satu semester ini satu per satu. Kata teman saya, ini kita lagi dieksekusi ya he..hee…
Saya melihatnya ibu Kapus itu lagi nembakin para widyaiswara utama yang rata-rata evaluasi mengajarnya di bawah 4,3 (dari max 5,0), menggali kenapa kok bisa dapat nilai di bawah ekspetasi peserta pelatihan. Dan, one by one teman2 yang disasar diminta menjelaskan alasannya, which is ngga enak banget saya mendengarnya…kasihan juga kalo mereka rata2 cerita excuses mereka langsung disanggah atau diledekin oleh ibu Kapus.
Well, saya ngga bermaksud membela teman-teman saya (sebagian ada juga yang ngeselin sih, mengajar dikit, ngerjain ISD juga ngga, bikin e-Learning juga kagak, penelitian ngga bikin pulak, harusnya fokus mengajarnya lebih bagus dong…). Just wanna say that mengajar di kelas itu ngga gampang…kalau evaluasi pengajar hanya didasarkan evaluasi dari peserta ya ngenesin saja buat pengajar.
Tell you what, I’ve been teaching for more than 23 years I guess…nah baru tahun ini saya juga merasa struggling banget buat winning my trainees’ heart. Ngajar milenial apalagi, serasa frekuensi kita kadang kurang nyambung in some parts. Rasanya kok saya kurang penjiwaan jika diminta mengajar kelas-kelas orientasi atau kelas dasar dengan peserta rata2 fresh grads kampus.
Mengajar itu butuh penjiwaan buat saya. Saya merasa menjiwai kelas saya dengan tiga syarat:
1. penguasaan materi. Kalau tidak punya kompetensi teknis di suatu pelatihan mending nggak mengajar aja. Ngga akan punya PD kalau harus elaborasi apalagi menjawab pertanyaan2 di kelas. Saya mending mengajar seratus General English classes daripada kelas TND. Kemarin saya mengajar TND di Denpasar (selain buat modul TND) buat saya hanya sebagai action learning saya sebagai mantan peserta Pelatihan TND. Alhamdulillah sih kelas went so well, evaluasi masih di atas 4,7 tapi dalam hati nangis loh…kenapa ngajarnya full of dag dig dug takut salah nerangin ke peserta hehehee…
2. mood atau emosi yang baik. Empat bulan pertama di tahun 2019 ini adalah tahun yang menguras emosi dan jiwa dalam mengajar. Saya harus bisa perform di kelas as if nothing happens padahal saya habis nangis karena ibu saya di rawat di RS coz sakit kanker. Sewakttu mengajar Business English saya malah kurang persiapan karena barusan landing dari Malang tanpa proper preparation dan mata panda karena begadang semalaman di RS. I was lucky I didn’t get difficult participants…jadi evaluasi mengajar masih lumayan bagus. So really, kalau bukan karena sudah kawakan (baca: tua 😀 )saya ngga akan bisa memanipulasi emosi saya di kelas: pura-pura happy pas ngajar padahal hati nangis dan sedih. I feel like I can fake my smile but not my eyes…
3. building rapport yang bagus. Kita bisa membina hubungan yang baik dengan peserta tentu juga karena kita punya confidence seperti di atas sih menurut saya. Nah tadi saya bilang struggling with milenials itu bener adanya, coz saya kurang bisa memosisikan diri sebagai fun buddy, soalnya deep inside sudah ngerasa tua duluan haha… Etapi bener deh kalo saya sok gaul pun mereka pun strange look aja ke saya (kayaknya sih…), padahal saya cuma bermaksud ngga sok jaim ke mereka sih ….mbuh lah.

And so what? Yo wis ben lah…mending ngerjain e-Learning aja dulu sekarang. Kayaknya saya cucoknya cuman di belakang layar aja bikin-bikin kelas online buat KLC.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s