Kok Gendut Sih?

Teman2 saya sering bilang seneng lihat saya, seger dan ginuk2 katanya. Well, memang sih saya lebih suka kelihatan chubby daripada kurus kering kempot penyakitan hahahaa. Dari kecil saya sudah montok kalau lihat foto2 lama, selalu kelihatan lebih berisi dibanding teman sebaya. Di rumah anak2 suka ngeledekin kalau misalnya ngga sengaja keinjek atau kesenggol saya suka tereak “Aduuuh kesenggol gajah”

asem benerr… yang lucu sih si kecil Fia suka menghibur ibuknya kalau dikatain begitu “gapapa buk gajahnya cantik kan” hihihii kalo sudah digituin tak cium2i itu anak 😀 😀 soleha banget ngasih penghiburan ke emaknya.

Jadi inget masa SMP-SMA teman2 saya pasti ngga pede jika mukanya nyempluk, kalau pas ngaca di toilet pada ngresulo semua. Saya mah cuek, yang bikin ngga pede waktu itu kalau muka jadi gosong akibat kelamaan main di luar. Kalau liat muka mulai keiteman…buru2 nyulik Kelly cream punya mbak saya hehehee…. Dulu pernah disaranin teman supaya jangan ngiket pony tail rambut saya coz pipi saya jadi keliatan bunder, tapi saya cuekin aja coz ngga betah gerah gara2 rambut panjang. Sejak pakai jilbab jadi tenang, pipi sebagian tersamarkan 😀 😀 jadi ngga keliatan banget bakpao saya hehee..

Slide1

Tapi yang jelas gak bisa dibohongin tuh ya timbangan. Dari dulu saya nggak pernah punya berat badan ideal. Ini contoh foto tahun 2010 saat saya di Jepang berat saya sudah 65 kg, lha di tahun 2018 ini saya sudah mencapai 75 kg. padahal tinggi saya kurang dari 150cm. Yang lebih parah itu pas hamil Afia tahun 2013 BB saya 85 kg! Akibat BB berlebih saya kena gangguan hormonal, ketidakseimbangan hormon progesteron di tahun 2006 kalo ngga salah mulainya. Ohya BB di atas 80 kg adalah masa tersuram saya coz mau pakai kaos kaki aja susah, mesti dipasangin anak saya, nggaruk punggung ngga bisa, duduk tasyahud jadi susah, napas juga engah2… syukur debay lahir saya bisa turun 10kg. Ngga tahu ya, semakin nambah umur kok makin berat aja ini badan. Padahal ketika masih gadis saya pernah loh 46kg saja, dengan teman2 saya rata2 beratnya nggak sampai 40 kg #nangis . Saya porsi makan juga biasa, ngemil juga nggak seberapa. I also played outside, jumpalitan, lalarian dsb tetep aja menul2. Seingat saya BB jadi ngga turun2 lagi sejak menginjak usia 35 tahun. Sepertinya metabolisme tubuh saya melambat, dulu kalau sudah lari2 setengah jam saja bisa langsung turun sekilo dua kilo dalam beberapa hari. Lah sekarang cuma minum air saja kok masih aja njembluk. Well I blame all those delicious food yang saya makan sehari2…saya nimbun kalori terus karena ngga tahan godaan.

Teman2 pada nggak percaya kalau saya seberat itu, coz saya nggak terlihat gembrot katanya. Aduh deh, itu kan cuma pinter2nya milih baju, saya selalu pilih yang panjang yang menutupi pantat saya paling enggak. Jilbab juga jangan terlalu pendek supaya tonjolan2 tidak keliatan, kalau pakai jilbab pendek pasti saya kombinasikan dengan baju gombrong atau pakai jas dan syal untuk menutupi perut. Terus kalau berdiri mengajar saya selalu pakai kaki pose, maksudnya salah satu kaki mesti ke depan supaya memberi siluet langsing. Hanya Tuhan dan family member saya yang tahu betapa endutnya saya kalo sudah pakai baju kebesaran di rumah, daster. Jadi keliatan ngga cuma fat, tapi overweight atau obese malah hahaa…persis gajah banget. *Gendut itu adalah kalau lenganmu, pahamu, perutmu lebih gedee daripada punya misuamu 😮 😀 *Saya bilang ke anak2 kalo ibumu ini pendek, makanya lemaknya disimpan ke samping2 dan jadinya lebaaar hahahaa…what a bad excuse.

BTW saya jadi mau serius mikirin nih kenapa ya kok bisa endut sejak melahirkan anak ke-3? OK barti tu pas saya diangkat jadi widyaiswara thn 2005. Pas jadi WI sepertinya hidup sudah mulai mapan, juga sudah nggak pindah tugas2 lagi, paling cuma DL keliling Indo beberapa hari saja. Kalau kata dokter sih pengen kurus dibutuhkan a calorie deficit sama saya harus melakukan sesuatu to balance the metabolic thermostat supaya dia ngga melawan kita : metabolisme ngga bisa dijaga hanya dengan eat less, exercise more… trus diet dan olahraga like crazy. Nope, dia terlalu smart. Makanya diet suka gagal juga. Saya tahun 2011 divonis ketidakstabilan hormon sama dokter di RS Fatmawati karena sering haid tidak teratur. Kurang hormon progesterone, terus diterapi pakai pil KB, which I hated so much karena suka bikin kepala kliyengan, dan saya cuma dua bulan saja pakai pil hormon itu. Saya dulu pernah disarankan untuk tidak pakai KB hormonal karena waktu gadis pernah endometriosis. Ruwet kan? Halah makanya saya nggak mau pusing deh kalau jadi gendut, yang penting kolesterol saya bagus, gula dan asam urat juga masih bagus, masih suka jogging setiap hari, nyapu ngepel masih saya lakoni, kalo masih segede gini mah itu rejeki saya kali hahahaa….Yang penting misua ngga keberatan, ngga tau lagi kalo beliau protes maka sedot lemak bisa menjadi opsi. #serius

Sing penting sehat jasmani lan rohani, lemu kuwi ngrejekeni #efiquotes #youarefat
fat

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s