Jangan Maksa Kuliner di Malang

Saya nulis ini di Malang, hari terakhir stay dari 25 Juni sd 8 Juli lal. Puas sekali wisata kuliner di kota kelahiran, tapi ada juga kekecewaan karena harapan nggak sesuai kenyataan. Ini kaitannya sama nostalgia dengan makanan yang saya idam2kan udah lamaa sebelum saya mudik, pas terlaksana makan di tempatnya ternyataaa njekethek gak asik blas… Saya mulai dulu satu per satu yah..

  • Bakso President: tahun 2015 lalu saya batalin makan di sana karena nggak tahan ngantri pesenan yang kayak uler itu dan pindah makan di Pahlawan Trip (suerr yang ini enyaak banget dan ngga susah parkir). Kemarin Lebaran hari ke-3 saya bisa makan di warung samping rel yang legendaris itu, tapi yaelaaa lha kok rasanya jauuh sama dua tahun lalu saat saya makan di sana. Baksonya kurang murni, agak kebanyakan kanji rasanya, udah gitu uasin pol, bakso bakarnya nggak banget karena bikinnya massal pulak. Sepertinya BaPres ini mengutamakan kuantitas daripada kualitas sekarang, padahal dulu saya makan bakso rombong dia yang lagi lewat di depan jl WR Supratman itu enak pol sama persis sama yang di pusatnya. Baru kali ini saya makan bakso Ngalam malah jadi eneg karena keasinan, oalaa iki jane generasi ke berapa yak yg jualan kok ngga bisa pake resep turunan dari ebesnya secara persis. Akhirnya saya declare bahwa bakso favorit saya adalah Bakso Cak Wandi dari Kalimososdo Gg V dan Bakso Pak Min dari Kalimosodo Gg IV, top markotop ngga ada yang ngalahin even bakso kota Cak Man itu. Adik saya tau saya kecewa sama Bapres bilang ayok deh besok ke Bakso Toha di Semeru, tak jamin puass, cuman karena saya lg banyak acara anjangsinisanasono so ini bakal tak jadwal buat tahun depan aja deh. So far Cak Wandi is de best lah.
  • Soto Ayam Lombok: saya makan di Jalan Sulawesi, yang warung asli pas jam setengah dua belas siang selepas dari Musium Musik Indonesia. Seharusnya kalau makan pas jam lapar2nya tuh akan nikmaat banget tapi njekethek kuahnya kayaknya kuah ngangetin kemaren, ngga seger blas. Udah gitu koya-nya terlalu ireng…jangan2 serundengnya kegosongan, kasinan pulak. Saya nggak percaya ini resep tahun 1956, dulu kok wuenak nyus saiki kok ngono ya, masih jauh enakan Soto Lamongan yang ideran di Polehan…langsung ngedrop deh selera saya sama soto-sotoan waktu itu.
  • Hawaii Bakery: ini toko favorit saya saat masih kecil. Kalau habis berobat di DKK jalan Arjuno, kadang mampir Kayutangan. Makan satu roti rasanya kenyang, sampai saya jilatin jari kalo selesai makan. Bapak saya dulu kalo snack rapatnya Hawaii selalu dibawa pulang buat kita. Kemarin ke sana saya bingung nih, rotinya banyak macemnya (jaman dulu sih makannya cuman roti sisir, roti butter, donat meses, roti kacang ijo sama roti pisang bolen). Akhirnya saya milihin random saja satu2 setiap jenis yang menarik mata saya sd habis 150rb an. Pas sampe rumah, pas dimakan kok biasah aja rasanya, malah enakan Bread Talk kata saya. Yang enak tetep roti isi kacang ijo sama roti butter. Roti-nya semuanya sih haruum dan lembuut, tapi entah mungkin karena level selera sudah naik kali hahaha rasanya nggak spesial blas, saya habis makan satu roti malah mblenek bin mbededeg. Emang segala sesuatu yang berlebihan itu ngga baik ya, kelebihan kenyang juga nyiksa 😀
  • Gule Sate Bunul Paino: yaass ini yang paling BIG NO buat diulang lagi. Saya beli 3 porsi gule (seporsi selawe ewu)…biasaaa banget, masih enakan gule Cipadu deket rumah saya. Sebenarnya misua maunya makan sop kambing atau kepala kambing, saya terpikir beli gule di Bunul coz nggak jauh dari rumah. Kata kakak saya, kalo Paino mah harus makan di tempatnya biar enak, kata saya mah kalo gule enak asal masih panas mau dimakan di mana aja ya tetep enak. Dari Sembilan orang di rumah yang nyicipin itu gule, cuman suami saya yang bilang enak. Jadi kesimpulannya: suami gw kelaparan hehehee

Jadilah saya buat kesimpulan dan jadiin prinsip buat saya: njajal pangangan gak usah ikutin kepengenan jaman dulu, atau karena saran orang, jarene wong2, food review whatever. And yang paling penting nih jangan maksain njajalin Kuliner di Malang for just a nostalgic reason. Beberapa tempat makan idaman saya sudah saya datangi ternyata ngga ada logo halal nya jadi terpaksa saya batalin. Saya juga banyak nyoretin warung langganan saya dari daftar kesukaan. Yah dulu kan jaman jahiliyah, ya pernah sekali2 makan di Toko Oen, tapi yang jelas warung macam Hok Lay, Gloria, Gang Jangkrik, dll ngga bakal kepengen nyoba. Di Malang itu banyak tempat makan especially milik Chinese yang menu babi, wajar karena warga Tiongkok juga banyak di Malang.(No SARA nih, orang Jawa, Arab, MAdura, dan Chinese memang banyak di Malang). Naah di Malang tuh seharusnya kalo pas nemu yang ketoke uenak and halal, cobain aja, be adventurous, malah biasanya akan nemuin yang specially delicious. Kayak saya tahun lalu nyoba Martabak Bang Saleh di Kauman, ternyata ngga kalah sama Martabak Agung atau Martabak Kairo.

Oya satu lagi jangan sekali2 juga beli makanan karena latah, yang katanya makanan kekinian kok menurut saya biasah ajah, masih banyak makanan serupa yang jauh lebih enak. Wabil contoh last year saya beli Apel Strudel punya seseartis karena temen2 saya minta ole2 itu dari Malang, saya cobain kok ealaa masih enakan strudel bikinan kakak saya, nggak legit blas cuman menang jualan nama artis. Kalau saya lihat orang2 yang ngantri beli Malang Strudel Kawi tempo hari itu rata2 yo ABG, yang beli karena latah kekinian. KAsihan juga saya sama mereka, buang duit cuma buat bikin kaya si artis (yang menurut saya kemaruk banget, semua bisnis dia ambil, dari fashion, makanan, properti, sampei vlog aja ikutan bikin cobak….)

So, timing yang tepat, porsi yang tepat juga bakal, serta cita rasa tinggi pasti membuat wisata kuliner yang meaningful di Malang. Saya coba inget2 yang saya sudah nakam apa saja yah yang enyak2 di Malang:

  • sate ayam ideran di Jalan Kalimosodo, saya beli 20rb dapat 30 tusuk. Bumbunya sambel kacangnya legit and nggak pelit. Yah namanya murah setusuk cuma tiga potong daging ayam, salah satunya mengandung kulit, bener2 nggak bagus buat kolesterol, tapi emang sih yang nggak sehat itu biasane wenak hahaa. Baby saya tiap sore makan sate gini ngga pake bosen, padahal dia agak picky anaknya. Jadi, emang ini pancen uenak.
  • Mie Setan. Saya iseng aja order pake GoFood karena lagi males keluar. Ini mie pedas tapi ada juga yang nggak pedas. Saya pesan Setan Level 3, nggak sanggup ngehabisin, makan belom setengah porsi kuping saya kayak langsung berasap hahaa akhirnya nyulik punya anak saya yang Mie Angel yang nggak pedas. Kata ponakan saya tante ini belom yang level Iblis loh ya. Mie Setan ya cwie mie khas Malang, ada taburan ayam cincang, pangsit rebus dan pangsit goreng plus seiris beef loaf, cocok buat selera anak sekarang
  • Makan di Resto Inggil di belakang Balai Kota Malang. Saya makan cumi asam manis, gurame asam manis, penyetan tahu tempe telor, pecel terong dan pecel lele. Hueenaak kuabeh. Sudah gitu sambil nunggu menu datang anak2 saya bisa fota-foto sama koleksi restoran yang kayak museum itu. Barang antik jadul banyak sekali. Yang asik itu saya duduk depan panggung live show, nggak tahunya ada persembahan tarian Gambyong and that made me feel nostalgic dengan pengalaman waktu saya nari di SD Taman Siswa.
  • Makan sempol di pasar Sabtu pagi Velodrom Sawojajar. Banyak sekali yang jualan sempol di sana, saya pilih jualan yang bersih dan abangnya ngga keliatan kumuh. Waduh, tenan enak sempolnya, persis bikinan sendiri, sesuai selera. Rasanya juga ngga pake micin, saosnya ABC beneran, jempol sepuluh buat abangnya.
  • Rujak cingur di jalan Amprong. Ini kakak saya yang beliin di belakang kanor dia SMP 20 Malang. Rujaknya cukup enak, kurleb sama yang di Warung Pojok Pajajaran. Cuman gitu ya, porsinya menurut saya urakan, buanyak dengan potongan yang segede hoha. Kalau saya mau nyuap tempenya, saya mesti potong dulu jadi tiga sama sendok, habis nggak syantik juga mangap gede buat nyaplok sepotong tempe. (Kemarin sih saya makan rujak cingur di Fast Food lantai 5 tunjungan Plaza 1, ini nih yang sesuai selera. Porsi pas, bumbu kental berlimpah dengan petis aseli sayuran banyak , tahu tempe menjes lengkap dipotong kecil2. Ada irisan nanas dan bengkoang pulak, maknyuzz. Cuman ya gitu, krupuknya dikit en seporsi 35 rebu hahaa, ada selera ada harga 😀 ). Rujak Amprong sih murah, tigabelas rebu aja seporsi itupun saya ngga kuat makan sendirian.
  • Es krim kampung di Kampung Tridi Jodipan. Entah kenapa saya pengen maen ke 3D sama anak saya ya, padahal dari dulu nglewatin Buk Gludhug alias Jembatan Brantas nggak tertarik buat nengok. Saya sih iseng aja pengen jalan2 kaki yang naik turun gitu buat olahraga, sudah jalan2 di Splendid Pasar Bunga naik turun, eh coba lagi ke kampung kumuh brantas itu. Yaass di sana lebih ngas-ngosh dan panas pol, anak saya minta dibeliin es krim rumahan, saya lupa namanya pokoknya kayaknya Aicee gt, dia juga pabriknya sekalian. Saya agak ragu belinya tapi karena si kecil merengek jadilah saya beliin es kacang ijo yang seribu limaratusan. Ternyata enak juga dan saya yakin dia pakai gula aseli, nggak pemanis buatan. Anak2 saya paling ngga kan makan yang Walls, lain dari itu suka batuk setelahnya (Campina dan Diamond nggak masuk list kita, pasti sudahnya jadi tenggorokan serik and bapil). Karena ponakan juga mau es saya akhirnya balik beli dua puluh ribu dapat macam2 es sekresek , udah gt besoknya nggak ada yang kena radang tenggorokan. Alhamdulillah itu es krim memang bener bikinannya, saya sebelum beli sempet horror juga jangan2 pake air kali Brantas hahaa…tapi karena sudah Bismillah niatnya ngga buat nyilakain anak ya syukur ngga ada yang diare 😀
  • Makan weci di Museum Panji Malang. Ketika anak2 berenang, saya iseng pesen weci, menjes, dan tempe kacang goreng di Kafe Panji. Belinya lucu pake kupon, lima ribu dapat 3 potong gorengan. Saya beli pake 6 kupon, setelah setengah jam pesenan diantar ke gubug kita. Maklum lama coz nggoreng weci kan satu2satu pake centong sayur nyetaknya. Anak2 yang baru mentas kedinginan dari air langsung nyerbu gorengan yang masih mengepul2 itu, enak banget dicocol sama sambel petis. Rasanya masih kurang tapi kita pesen Pop Mie aja yang cepet mateng hehee. Weci itu asiknya dimakan panas2 pake lombok rawit atau sambel petis, jaan mertua lewat nggak bakal noleh saya hihii…
  • Rawon, kesukaan saya yang ada di Rampal sama di Warung Soto Madura samping Modern Photo sebelum Stasiun MAlang Kota, di sebrang Warung Rujak Pojok Pajajaran. Kalo di sana mah warung andalan saya buat Soto Maduranya, sama nyuzz nya dengan Rawonnya. Banyak potongan daging dan minim gajih.Dulu waktu masih jadi instruktur BTC kadang saya sarapan di sana, endes pol. Saya nyesel yah kenapa kemaren mudik ngga makan soto madura aja tapi malah yang di Jalan Lombok itu, ini balasan saya karena nggak setia sama Warung Kurnia sama Rawon Rampal 😀
  • Pecel Tulungagung di Puntodewo Malang. Ini tiada hari tanpa sarapan SGPC buat saya selama di Malang. Porsinya pas, bumbune nyuzz. Ortunya sepertinya sudah meninggal dua2 nya. Sudah dua tahun ini saya diladeni sama anak2nya, tapi pecelnya tiada tara sama seperti belasan tahun yang lalu. Peyeknya renyah, ada trancaman toge, timun, lamtoro dan kemangi seuplik, mendolnya enak, bakwan jagung nya nyuz, semua dalam ukuran mini, maklum seporsi cuma 8rb, kalo tambah ceplok telor jadi 10 rb. Sarapan murah bin sehat ya ini nih…joss.
  • Gurame Bakar sama Ayam Bakar di Lientang, saya pesen pake Gojek. Warungnya ada di Sawojajar. Aduuh gurih and manis, sambelnya mantep. Saya nggak ingat berapa habisnya soalnya pake Go-Pay , pokoknya masih muraah banget. Anak2 saya suka banget sama ini, makannya sampai nambah2 he he he…
  • Mujaer Bakar Trisno di Muharto. Naah ini mah warung kebangetan murahnya, Ikan bakarnya so crispy dan sambelnya itu loh, persis seperti sambel Warung Ayam Bakar Solo di Ceger Pondok Aren langganan saya tahun dari 1999-2004 lalu. Warungnya sendiri sudah ngga ada sepuluh tahun lalu pas saya balik dari BPN, karena yang punya sudah meninggal. Pas nyuap pertama ikan bakar Trisno itu rasanya dejavu sama masa lalu, suami saya juga bilang begitu. Eh harganya… satu paket nasi sambel lalap dan ikan cuma sebelas ribu, masyaallah murahnyaa… Saya doakan warung itu tambah rame, makin sukses dan banyak pelanggannya, aamiin.

 

Sementara itu dulu deh, habis sisanya kita makan di McD, KFC, Pizza Hut sama HokBen. Anak saya seleranya belom bisa beralih dari Fast Food, nasib jadi ortu sekarang…anak2 maunya serba instant. Tapi syukur mereka sudah mulai suka cwimie, bakso, sempol, bebek Slamet dan Mbok Dower. Emaknya nih musti sering ajak2 kiddos wiskul very often yass 😀 😀 😀 Wisata Kuliner masih mau lanjut di Malang next time or maybe next year coz belum semua list saya didatangi. Habis semua makanan di MAlang rata2 hueenaak pool…belom puas kalo lom nyobain semua.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s