Mom’s Galau 2

Galau berkelanjutan hingga November 2016. Alamaak every year end is like  hell for me. Kemarin bete gara2 ngga ngajar, eh alhamdulillah langsung deh dapat undangan ngisi TOT dari FETA dan dari Bea Cukai.Langsung deh semangat membara, KTI dan modul digeletakkan sementara and siap2 disain instruksional buat mengajar. Bikin bahan ajar and PPT seketika kelar. Ada yang lucu, saat diminta ngisi  materi Metodologi Mengajar buat TOT Keuangan dan Dana Desa, saya nggak diberi tahu kalau bakalan ngga diberi honor mengajar. PAs malam hari sebelum hari H, bu Putri eselon IV di Pusdiklat KNPK dengan terbata2 minta maaf saya bahwa acara TOT besok adalah bukan untuk sertifikasi mengajar, tetapi berpartisipasi dalan program BPPK Mengajar, jadi mereka minta maaaaaf tidak bisa membayar honor saya. Mak dhiiaarr muntablah saya di telepon spt itu. Saya bilang sudah  situ mintanya mendadak, banyak maunya minta ini itu, kurikulumnya gaje and salah dan harus saya betulin KAP nya eh lha kok ujug2 bilang no pay, ngga bangeeet. Harusnya kan bilang di awal kalau saya diminta volunteering macam di acara Kemenkeu Mengajar saya pasti mau, asal jelas diminta bantuannya di awal. Ini seperti menyeret2 and njambak2 saya sampe ujung jalan n baru minta maaf, ya saya maafkannya sih setengah hati alias masih dongkol. Saya keep in mind oke deh ini beramal aja, lagian deket ini di Bintaro dan nggak ngabisin transport.  Untungnya ngga mempengaruhi performa ngajar saya di kelas esok harinya, teman saya yang ngajar di kelas B itu bocor emosinya pas ngisi kelas (karena tau nggak dibayar pas pagi harinya, taunya dari saya pulak…hihii sorry Mr. B). Entah what’s wrong with FETA managers, bego bin koplak punya gawe tapi nggak direncanakan dengan baik.  And gitu sehabis saya mengajar jam 3 sore masih dikejar2 bu Putri supaya saya menggantikan kapus saya jadi penilai micro teaching sd jam setengah lima. Saya cuma senyum sambil bilang “Sure, saya kalau mau beramal sih nggak mau tanggung2 and itung2an ya, oke deh borongan…” sembari liatin beliau mukanya kecut kena jawaban sengak saya.

Untungnya tiga hari kemudian saya sudah happy lagi mengisi TOT Service Level Agreement untuk DJBC di Pusdiklat AP di Gadog, Ciawi. Kelas sukses, peserta bersemangat, and yang suka itu cash and carry ampopnya tebel banget hihihii, eh masih ada kejutan dimintain nomor rekening Mandiri buat ngirim honor tambahan lagi, siip dah. Allah itu Maha Adil ya, ganti ruginya gede banget😀

Kembali ke kantor sehari, mroses data KTI lagi, waah sudah ditugasi lagi mengikuti Asian Corporate University Summit di Hotel Pullman, Central Park selama dua hari. Mulai panik saya ngelirik kalender, coz tanggal 25 ini harus sudah submit KTI dan modul dua saya. Modul baru kelar satu, yang modul kedua masih separuh kelar. KTI? Walaah kayaknya mau rombak total, huhuuu gegara satu kelas respondenku cuma dikasih dua kuesioner padahal harusnya 3 kuesioner. Ini gimana siih Renbangdik staff salah ngopy-in master questionnaire saya, jadi kayaknya cuma bisa pakai 2 kelas aja, around 60 participants dari 100 kuesioner yang saya sebar. Lha saya kan ngga bisa nyebarin kuesioner sendiri coz waktu itu masih banyak mengajar diklat bulan agustus-september lalu….Anyway, saya ikutin dulu Summit Corpu sambil mikir2 solusinya. Rasanya seperti dejavu dengan ngikuti STI IMF Directors of Training Meeting di Singapore februari lalu, bedanya sekarang saya nggak jadi panelis, cuma peserta yang duduk manis menyimak syantiek.😀😀

Sekarang sudah lagi kembali berkutat sama KTI, lagi ngolah data…kepala mumet gegara bidang Evaluasi masih belum kelar juga memproses nilai TOEFL peserta saya. Tobaat deh orang-orang ini, kerjanya lelet semua…mana deadline is getting closer. Anyaway, ketak-ketik blog dikit lah biar nggak sumpek ati. Eh, Barusan dapat telepon kalo si sulung minta dijemput pulang coz berasa kepalanya sakit lagi. Anakku itu lagi pengobatan paru2, minggu lalu nggak masuk sekolah karena ngedrop. Sebenarnya si kakak ini sih sudah membaik dan selera makannya sudah bagus kembali, saya rasa dia panik dikit gara2 ketinggalan pelajaran seminggu. Sudah tiga malam ini saya bangunnya jam 1 malam buat bikin rangkuman si kakak, mulai IPA, B Indo, B Inggris, sama bantuin ngerjain latihan soal dia di buku paket, tp besok saya nyerah deh buat matematek…raiso hehehee. Si kakak ini worrier banget ya, sudah dimotivasi gapapa ketinggalan pelajaran karena sakit , ibu bantuin belajar and doa terus kok, yang penting dia sudah usaha maksimal. Kasihan si kakak, sudah kelas 3 mau UN dikit lagi kok ketumpangan sakit.  Si ayah bakal jemput kakak habis dhuhur, oke deh tenaang…

Now, what? Mbak Lina sekretaris barusan ngasih surat kalau saya didaftarin Propell Teacher Workshops utk TOEIC tgl 26 dan 27 Nov nanti. WHAATS!!! di UNS Surakarta, oh my GODD!!! Tidaaak…jauh amiit… Saya kan tgl 28-29 ada lanjutan tugas ke Setban ngerjain DACUM untuk Widyaiswara nih…bakalan dapet PR lagi pastinya…en pastinya badan bise runyem bin remeks pala pecah diuber2 PR dari OTL.

Ya Allah, bisa nggak ya KTI saya kelar dalam seminggu ini? I’ve tried so hard, tapi ini emang banyak salahnya proposal saya ini. Hayok Buk balik kerjo talah…udahan dulu deh curcolnya. Kerjo kerjo kerjo!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s