Belanja Oleh-Oleh Murah di Korea Selatan: My Korean Experience

Sudah jadi tradisi orang Indonesia kalau bepergian ke luar negeri nggak akan afdol kalau nggak beli oleh-oleh buat keluarga dan teman dekat. Masalahnya adalah yang bukan temen dekat atau kerabat sanak kadang suka seenaknya sendiri minta oleh-oleh juga, padahal sangu kita nggak banyak. Seperti kemarin sewaktu saya ikut Blended Learning Program dengan KDI School, untuk stay 2 minggu saya cuma diberi stipend 280,000KRW (1KRW saat itu cuma 13 Rupiah, kebayang betapa meditnya ..) . Saya untungnya bawa sendiri 414,000 KRW buat antisipasi hobby saya yang suka belanja dan jalan2…(alhamdulillah habis semua dengan sukses bahkan masih nambah ngutang 10rb KRW ke teman ckckck parrah akut 😀 ). So, apa yang bisa dibeli dengan uang terbatas dan di mana seharusnya belanja? Let’s check out:

  1. Dongdaemun

12307354_10206784180495987_1809092475651124669_oUntuk menuju ke Dongdaeumun saya ikut shuttle bus dari hotel saya Grand Ambassador Seoul yang memang disediakan setiap jam oleh hotel untuk customernya for free. Tapi bisa juga kita gunakan subway line 1 dan berhenti di stasiun  Dongdaemun. Di Underground Shopping Dongdaemun banyak sekali toko-toko suvenir dan baju2 super murah yang kita tidak perlu nawar-nawar harga lagi. Banyak pilihan harga buat yang nyari baju murah di sini, dari yang 5000 KRW, 10,000 KRW, 15,000 KRW ada semua. Yang mahalan tentu ada lah…semakin mahal semakin bagus kualitasnya. Harga-harga sudah dipajang, jadi nggak perlu nanya2 ke penjualnya. Di luar Subway ada pasar Dongdaemun  yang seperti pasar tumpah, di sini saya beli kaos kaki murmer, dari yang harga 500KRW, 600KRW, 1000KRW, 2000KRW per pasang, semuanya made in Korea dengan kualitas sangat bagus. Saya beli ada kalo lima lusin hahahaa…. Saran saya beli oleh2 macam ini saja selain ringan, nggak murahan kualitasnya serta murmer. (Made-in-China  socks juga banyak di sini dan jauh lebih murah, tapi kualitasnya kayak kaos kaki beli di tanah abang tentunya). Dongdaemun Sijang (pasar) yang dekat Gerbang Besar sebelah timur banyak menjual segala macam kebutuhan, cuma saya kurang tertarik belanja di tempat macam begini yang mengandalkan tawar-menawar dengan penjual. Di situ kalau beli rata-rata grosiran supaya jadi murah. Teman2 saya  beli tas dan koper di sini, memang agak murah dikit sih drpd di Jakarta. Cuman buat saya ngga worth it nawar2 pas lagi cuaca super dingin buat barang yg harganya kurleb sama di Indo.

Karena saya ke Korea pas awal winter, saya  belanja di mal2 Dongdaemun area karena butuh tempat yang nyaman and hangat buat window shopping. Seperti di Doosan Tower (cuma window shopping and numpang selfie hahah); and wabil khusus di Good Morning City, di sini saya beli sweater sangat murah hanya 5000KRW, di sini surganya baju2 murah dan fashionable macam di drakor. Sebenarnya juga ada mall di sebelahnya yang harganya lebih murah untuk baju2 high end fashion, namanya Migliore Mall. Saya beli lagi sweater 10,000KRW yg cakep seperti dipakai  Taeyang sama So Joong Ki (sebenarnya membelikan anak, tapi  saya minjem pakai dulu hehehee). Saya beli kaos  cowok yang cakep2 di sini juga buat anak gantengku yg mau SMA. Kalau di sebelahnya Migliore ada Doota Mall, ini juga favorite place saya karena bisa beli tas dan mainan anak-anak lucu di sini, kalau baju2 harganya sama dengan Migliore. Di lantai 6 ada toko Arirang, penjualnya bisa berbahasa Indonesia dengan fasih. Saran saya belilah suvenir2 di Arirang Shop karena harganya lebih murah daripada beli di pasar lain. Saya beli baju Hanbok untuk anak saya yang berumur 13 tahun, normally harganya di atas 100rb KRW tp di sana saya dapat diskon jadi 30rb KRW saja (eh jangan beli oleh2 baju HAnbok ya, ini memang oleh2 termahal coz ini permintaan anak tersayang jadi mau nggak mau harus dibeli. Belilah mini hanbok dari kertas). Beli teh ginseng cuma 5000KRW per box, snack2 korea juga lebih murah di sini. Juga harga gantungan kunci ada yang 5000KRW, 7000KRW, 8000KRW, 9000KRW sampai 10000KRW isinya sepuluh biji ada juga yang selusin. Saya beli magnet kulkas cuma 8000KRW isi 4 sampai 5 biji tergantung jenisnya, magnetic memo holder sepuluh biji 6000KRW dan masih banyak lagi. Untuk saudara saya beliin jewelry pulpen I Love Korea dengan asesories Swarovski seharga 3000KRW yang sedikit diamondnya dan yang full diamond pakai box cuma 8000KRW. Saya juga beli tas etnik cuma 5000KRW satunya. Iya saya kalap kalau belanja di Arirang, sampai sering dapat tax refund di struk belanja karena selalu belanja di atas 30rb KRW. Arirang adalah toko yang sering saya datangi bolak balik saking ngilernya kepingin belanja lagi ke sana. Oya, ada toko Arirang satu lagi di Good Morning City Mall, dia di lantai dua. Sama, pemilik toko dan pegawainya fasih berbahasa Indonesia, malah suka saya ledekin pakai bahasa Jawa dia ngerti juga. Pemilik toko sudah mahfum kalau orang Indonesia hobby belanja suvenir banyak, jadi seneng2 saja kalau kita datang2 lagi. Belanja di Arirang bisa juga pakai uang Rupiah yang nanti dihitung kasirnya berdasarkan kurs hariannya. Saya pas beli baju hanbok pakai duit biru lima puluh ribuan dari Indo waktu itu.

IMG_5276

2. Insadong

Banyak toko2 di sepanjang jalan Insadong yang menjual  pernak-pernik tradisional Korea, seperti hiasan dinding, gantungan hp, boneka-boneka tradisional, lukisan, kaligrafi Korea, dll. Saran saya ke sini cuma buat lihat-lihat saja karena harganya super mahal. (contoh Ginseng tea yang saya beli di Arirang 5000KRW per box kalau di Insadong jadi 7000KRW). Area ini hanya cocok untuk jalan2 ala wisatawan saja sambil menikmati keramik, kaligrafi korea, antique furniture, hanji, hanbok, serta asesories imut2 khas Korea lainnya. Area Insadong memang penuh seni, bagus banget buat selfi2. Btw saat saya jalan ke Insadong waktu itu sueperr duper duingin, so pertama kali saya beli warmer pack ala Korea. Itu loh gel penghangat tangan, murah sekali kalo dikurs IDR setara 20rb aja. Penting banget punya begituan jika jalan2 di musim dingin coz sarung tangan aja ngga mempan buat saya, perlu meremas2 yang anget2 macam warmer pack gt.  Oya, saya di Insadong cuma beli sebiji scarf sutera seharga 5000KRW, karena cuma barang ini yang saya sanggup beli di sini (hahahaa dasar miskin). Tapi itu ternyata made-in India yah, pantesan bordirannya unik tapi nyeni sih. Cakep buat gaya2 di Insadong. 😀 😀 😀 Oya di sini tempatnya kalau mau beli kaos Korea bersablon timbul, harganya  10ribu KRW per buah. Temen saya banyak yang beli ginian. Cuman buat saya, banyak sih KW-annya di Blok M jadi nggak usah lah beli, mending buat beli kuteks korea di Myeongdong.

Insadong asik on weekend karena car free buat kenyamanan para wisatawan. Sambil menelusuri Insadong kita lama2 bisa sampai ke sungai kecil Cheonggyecheon Stream, bersih dan bagus buat foto-foto. Sayang waktu itu saljunya belum terlalu banyak. Katanya kalo foto di sungai itu pas salju tebal jadi baguus banget. Oya Insadong juga tidak jauh dari istana Gyeongbokgung (Joseon Dynasty), suatu saat saya tulis deh liputan saya ke sana.

Untuk menuju Insadong saya tetep pake shuttle bus gratisan dari hotel saya, tp  kita bisa juga pakai  Subway line 1, dan berhenti di stasiun Jongno 3-ga.

3. Namdaemun

12301471_10206750189526234_1855474013481197569_n

Saya ke Namdaemun market hanya berjalan kaki saja dari hotel Grand Ambassador Seoul, cuma melewati 4x perempatan saja sudah sampai. Tandanya adalah ketemu Cheonggyecheon Stream. Bisa kita naik subway sampai Seoul Station, ambil Exit Gate 6 dan tinggal jalan beberapa menit ke Namdaemun.

Namdaemun adalah surga buat yang doyan pasar senggol. Kita bisa beli baju, tas, alat masak, ginseng Korea, Korean tea, snack Korea, sampai pernak-pernik tradisional khas Korea seperti gantungan kunci, gantungan hp, boneka, hiasan dinding, kipas, sumpit, magnet, dll. Puas hati deh memandang toko-toko di sana. Saya beli syal made in Korea yang cantiik cuma 5000KRW (sekarang nyesel kok cuma beli satu), sama sarung tangan cuma 1000 KRW saja buat anak cewek. Suvenir2 di pasar Namdaemun sini harganya seperti di toko Arirang di Dongdaemun, bedanya kita bisa menawar lagi  harga di sini. Saya pas banget dapat magnet selusin dapat kortingan gede, harganya jadi agak murah dikit dari di Arirang shop.  Pasar Namdaemun banyak jualan snack-snack Korea. Cuma saya ngga bisa baca huruf Korea jadi nggak tertarik buat lihat2. Kalau melihat penjual makanan kaki lima di pasar Namdaemun, wow sangat menggiurkan, terutama ramen dan shumai nya. Aromanya maaak…mak sueeeng guriih kayaknya. Cuma saya tidak ngiler karena saya kan concern sama halal food, cukup foto-foto saja di depan penjual makanan. :). Oya kalo snack Korea saya lebih milih belanja di CU (seperti Indomaret kalo di sini)…label makanan ditulis pake alfabet dan jadinya bisa lihat ingredients sama gampang lihat halal logo. Mau tau snack  halal saya di sono? Binch Choco Biscuits, kripik kentang Pokachip Original, NongShim Shrimp crackers (enyak nih, pedesnya sedeng), Pringles, Honey Butter Chips, sama Sun&Hot Spicy Chips. Sisanya sih saya beli jeruk ponkam sama pisang kalo jalan2….healthy snack 🙂 🙂 🙂

4. Myeongdong

12278925_10206750184566110_7623075267507533893_n

Inilah tempat yang paling saya tunggu-tunggu untuk dijelajahi, surga kosmetik di Korsel. Buanyaak toko2 retail kosmetik di sini dan konon sehari bisa lebih dari sejuta pengunjung ke area ini. Ini tempat yang saya kunjungi sampai lima kali selama di Korea hihihi…

Saya belanja hand cream di Tony Moly, masker wajah di Missha, dan kutex Nature Republic. Beli lip balm di Face Shop, dan masih banyak lagi brand Korea yang membuka gerai di sini. Lebih murah beli di Korea pokoknya. Kalau Black Friday, semua toko kosmetik berlomba-lomba kasih diskon. Saya beli Missha hand cream  tadinya sebiji 3000KRW, ternyata pas Black Friday didiskon jadi 15000 per 10 biji (dibanded). Langsung saya borong dua bungkus. Masker wajah juga begitu, biasanya sebijinya 3rb-5rb Won, ada juga toko menjual 10rb KRW isi 20 biji! Teman saya nitip masker snail, 20000KRW dapat 20 bungkus . Oya masker buat saya oleh-oleh wajib karena murmer dan terbukti memang melembutkan dan menghaluskan wajah, sudah saya buktikkan sendiri. Saya beli parfum dengan harga diskon kalo pas Black Friday, juga kutek dengan warna2 pastel cuma jadi 800KRW per biji di suatu toko di sini. Oya, saya dapat banyaak sampel produk2 kosmetik for free dari toko2 yang saya kunjungi, rata2 sih serum sama toner. Saya bagikan lagi ke teman2 anak perempuan saya, laris manis buat rebutan he he hee..oleh2 ngga modal. Ternyata oh ternyata kalo di Jakarta botol2 serum yang kecil2 itu mehong juga harganya, panteesss. Untung sih saya nyimpenin sebagian yang saya suka, macam yang dari Sulwhasso, Innisfree, Sephora, Etude, Laneige, sama Holika Holika…buat pake sendiri of course.  Aduh gimana ya…. ternyata kosmetik Korea itu beneeran bagus di kulit, saya yang udah estewe gini berasa remaja lagi loh pake cream2 dari sana. Pori-pori kulit jadi mengecil and kulit menghalus gituh, mungkin karena banyak ginsengnya kali. Oya saya dikasih tips perwatan wajah sama SPG di suatu toko pas dikasih gratisan sampel set perawatan wajah buat seminggu: alamaaak ada enam jenis krim buat dipake sebelum kita pake bedak. Katanya yang lebih bagus itu yang sepuluh macam produk aliat sepuluh langkah kalo wanita. Kalo cowok cukup empat macam krim saja. 😀 😀 😀 Saya iya iya aja yg penting dapat produk gratis mbak hihihi… (di Indo saya ikutin langkahnya cuma bisa dua hari, sisanya tak kasih anak cewek aja….nggak telaten! 😀  )

12316644_10206747931749791_2551695091767098367_n

Ada untungnya belanja kosmetik langsung di Korea. Saya dititipin teman saya untuk beli 3 macam produk Laneige, ditotal cuma habis 93rb KRW padahal jika beli satuan di Jkt bisa sampai 155 USD. Pas beli krim Sulwhasso titipan teman, di Seoul harganya bisa setengahnya jika beli di Jakarta. KAlau saya sih kalo  pake duit sendiri buat perawatan wajah cuma beli di Missha, Innisfree dan Nature Republic, harganya sangat terjangkau dan kali muka saya cocok pakai produk murah ha ha ha…

Saya tidak menyarankan beli baju di Myeongdong ya, coz yang banyak itu  gerainya Zara, GAP, Forever 21, H & M dll , and saya lihat harganya sih sama saja di Jakarta, jadi masuk ke toko-toko baju buat saya cuma buat numpang ngangetin badan sebelum saya lanjutkan hunting kosmetik lagi. Di Myeongdong mending cari bajunya di toko Migliore saja, di Exit 4 dari Myeong-dong Subway Station. Saya lihat banyak kaos-kaos cakep cuma 10rbKRW, cuma saya ngga suka sama penjualnya itu kok pada kayak di Tanah Abang aja, baru liat dikit sudah ditanya2. Saya waktu itu sudah hampir beli kaos yg saya suka, tapi batalin deh gara2 yg jaga berisik. Saya coba cari kaos serupa di Migliore Dongdaemun ngga nemu juga, nyesel juga nih gara2 sales jutek jadi ngga kesampean beli T-shirt inceran. But, Myeongdong cukuplah blanja kosmetik, no where else yang harganya semurah di sana.

Di Myeongdong banyak tourist information officer pakai selempang merah (ada tulisannya ‘Talk to Me in English’)  yang bisa membantu wisatawan dengan berbahasa Inggris…saya sempat memanfaatkan jasa mereka buat menunjukkan arah ke Nanta building (cerita Nanta di artikel lain ya). So, jangan segan bertanya daripada kesasar di antara bejibun orang di sana.

Sudah dulu ya….lanjut lain waktu.

Advertisements

7 thoughts on “Belanja Oleh-Oleh Murah di Korea Selatan: My Korean Experience

    • Nggak Say soalnya semua saya masukin bagasi, yang saya tenteng cuma makanan saja dan kaos kaki. Memang sih biar semua oleh2 muat terpaksa ninggal baju di hotel he he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s